Zadzan


Dia adalah Abu Umar Al Kindi —maula Al Kindah Al Kufi Al Bazzaz Adh-Dhirar—. Dia adalah salah seorang ulama besar yang dilahirkan saat Nabi SAW masih hidup, dan dia sempat menyaksikan khutbah Umar di Jabiyah.
Ibnu Adi berkata, “Dia bertobat di tangan Ibnu Mas’ud.” 
Diriwayatkan dari Abu Hisyam Ar-Rumani, dia berkata: Zadzan pernah berkata, “Aku adalah seorang budak yang bersuara merdu dan pandai memukul gendang. Pada suatu saat aku dan temanku menghadiri acara pesta dan aku melantunkan nyanyian kepada mereka. Lalu lewatlah Ibnu Mas’ud dan dia masuk seraya memukul (memecah) setiap tempat yang di dalamnya ada khamer. Dia lalu memukulnya dan memecah gendang, seraya berkata, ‘Alangkah baiknya seandainya yang terdengar dari suaramu yang indah itu adalah bacaan Al Qur`an’. Kemudian dia pergi. Setelah itu aku berkata kepada teman-temanku, ‘Siapa orang itu?’ Mereka menjawab, ‘Dia adalah Ibnu Mas’ud’. Tiba-tiba ada perasaan tobat dalam diriku, aku menangis, lantas mengambil pakaianku. Tak lama kemudian Ibnu Mas’ud mendatangiku lalu memelukku dan menangis, seraya berkata, ‘Selamat datang wahai orang yang dicintai Allah. Duduklah!’ Selanjutnya dia masuk lalu mengeluarkan kurma untukku.”
Zabid berkata, “Aku melihat Zadzan shalat seperti tiang.”
Dia meninggal tahun 82 Hijriyah.
--------------
ref. ringkasan siyar alam an-nubala
terb. pustaka azzam

Artikel Terkait Zadzan