Khubaib bin Adi


Dia adalah Ibnu Amir Al Anshari Asy-Syahid.
Dia termasuk pejuang perang Uhud dan salah satu sahabat yang diutus Nabi SAW untuk menemui bani Lihyan. Ketika mereka sampai di Ar-Raji’, ternyata bani Lihyan berkhianat. Mereka kemudian menyerang dan membunuh para sahabat yang diutus serta menawan Khubaib dan Zaid bin Ad-Datsinah. Mereka lalu menjual keduanya di Makkah, lantas mereka membunuh dan menyalib keduanya di Tan’im.
Diriwayatkan dari Ashim bin Umar, dia berkata, “Ketika terjadi pengkhianatan terhadap Khubaib dan sahabat-sahabtnya di Ar-Raji’, mereka menahannya bersama Yazid bin Ad-Datsinah. Khubaib kemudian dijual oleh Hujair bin Abu Ihab kepada Uqbah bin Al Harits bin Amir —saudara seibu Hujair— agar dia membunuhnya demi membalaskan dendam kematian ayahnya.”
Ketika hendak keluar untuk membunuhnya, mereka telah menyiapkan sebuah tiang dari bambu untuk menyalibnya, tetapi akhirnya mereka bersikap lunak kepadanya. Dia berkata, “Berilah aku kesempatan untuk mengerjakan shalat dua rakaat.” Mereka berkata, “Silakan.” Dia pun mengerjakan shalat seraya berkata, “Demi Allah, seandainya kalian tidak mengira bahwa aku mengulur-ulur waktu pembunuhan, niscaya aku akan memperbanyak shalat.” 
Dialah sahabat yang pertama kali menyunahkan shalat sebelum dibunuh. Kemudian ketika mereka mengangkatnya di atas tiang kayu, dia berdoa, “Ya Allah, kurangilah jumlah mereka dan bunuhlah mereka dengan sadis serta jangan sisakan seorang pun dari mereka. Ya Allah, sesungguhnya kami telah menyampaikan risalah Rasul-Mu, maka sampaikan kepada mereka sebagaimana risalah itu datang kepada kami.”
Ashim berkata, “Mu’awiyah berkata, ‘Aku termasuk orang yang turut hadir dalam penyaliban dirinya. Ketika itu aku melihat Abu Sufyan menyuruhku berbaring di atas tanah untuk menangkal doa Khubaib, karena menurut mereka jika seseorang didoakan memperoleh kecelakaan lalu dia berbaring, maka doanya tidak akan mempan’.”
Diriwayatkan dari Mu’awiyah, pembantu Hujair, bahwa Khubaib ditangkap di rumahnya (Mu’awiyah). Dia menceritakan hal ini setelah masuk Islam. Dia berkata, “Demi Allah, Khubaib ditangkap ketika aku melihatnya dari lubang pintu. Dia sedang menggenggam setangkai buah anggur yang besarnya seperti kepala orang untuk disantap, dan aku belum pernah melihat biji anggur seperti itu di bumi.”
---------------------
ref. siyar alam an-nubala
pustakaazzam.com

Artikel Terkait Khubaib bin Adi